Bangun Kemandirian Ekonomi, KPAD Buleleng Berdayakan ODHA lewat Program KUBE

Bangun Kemandirian Ekonomi, KPAD Buleleng Berdayakan ODHA lewat Program KUBE

Wabup Sutjidra serahkan bantuan paket sembako kepada ODHA. (foto: ist.)

Singaraja (Penabali.com) – Berbagai upaya terus dilakukan Pemkab Buleleng lewat Komisi Penanggulangan AIDS Daerah (KPAD) untuk memberdayakan Orang Dengan HIV/AIDS (ODHA) agar tetap bersemangat dalam menjalani hidupnya. Salah satunya dengan pemberian program Kelompok Usaha Bersama (KUBE).

“Supaya tidak putus asa, tidak boleh mengasingkan diri, tidak boleh mengucilkan diri sehingga tetap melaksanakan kegiatan sehari-hari seperti biasa,” ujar Ketua Harian KPAD Kabupaten Buleleng, I Nyoman Sutjidra pada acara penyerahan bantuan paket sembako kepada para ODHA, bertempat di Puskesmas Gerokgak I dan Puskesmas Gerokgak II, Selasa (5/10/2021).

Upaya-upaya untuk menjaga semangat hidup para ODHA ini terus dilakukan oleh Pemkab Buleleng. Termasuk upaya agar kehidupan dari para ODHA bisa berjalan sebagaimana biasa. Sutjidra mengatakan salah satunya dengan membentuk KUBE ini. Dengan pembentukan KUBE, ODHA bisa beraktivitas normal di masyarakat.

“Seluruh bidang kehidupan, salah satunya ekonomi harus tetap dijalankan. Namun, ada rambu yang harus ditaati,” jelas Wakil Bupati Buleleng ini.

Saat ini, KUBE untuk ODHA sudah berjalan. Dalam KUBE, ada kegiatan yang bisa menjaga ataupun meningkatkan taraf hidup dari para ODHA. Seperti aktivitas ekonomi memelihara ternak untuk dijual kembali. Kemudian ada budidaya tanaman juga sudah dilakukan.

Pelatihan-pelatihan keterampilan juga diberikan dalam KUBE. Seperti memelihara ternak, para ODHA akan diberikan pelatihan membuat kendang yang baik, pemeliharaan sampai keperluan pakannya. Ada pula pelatihan keterampilan menganyam.

“Seluruh kegiatan ekonomi tersebut dilakukan agar para ODHA bisa mandiri secara ekonomi. Tidak lagi menjadi beban untuk anggota keluarga lainnya,” kata Sutjidra.

Disinggung mengenai stigma yang diterima para ODHA dan keluarganya, Sutjidra mengungkapkan dari pengamatannya sepanjang Kecamatan Tejakula sampai dengan Kecamatan Gerokgak, stigma tersebut sudah mulai berkurang. Fakta itu didapat dari dialog langsung dengan ODHA. Anak-anak dari para ODHA ini pun sudah diterima baik di lingkungannya. Termasuk dalam melaksanakan kegiatan pendidikannya.

“Dulu anak dari para ODHA kan ditolak. Tapi sekarang sudah tidak ada penolakan seperti itu. Tadi kita tanya juga ada yang sudah kelas 2 SD, kelas 4 SD. Ya syukur-syukur stigma ini sudah lambat laun hilang di Kabupaten Buleleng,” ungkapnya. (rls)

Bagikan berita ini...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *