Peringatan HUT PGRI dan Hari Guru Ditengah Pandemi, Sekda Suyasa Harap Guru Mampu Beradaptasi dengan Perubahan

Peringatan HUT PGRI dan Hari Guru Ditengah Pandemi, Sekda Suyasa Harap Guru Mampu Beradaptasi dengan Perubahan

Sekda Suyasa (kanan) di acara peringatan Hari Guru dan HUT ke-76 PGRI di Kabupaten Buleleng. (foto: ist.)

Buleleng (Penabali.com) – Pemerintah Kabupaten Buleleng mengharapkan kedepannya para guru bisa tetap eksis, semangat, optimis, dan memiliki komitmen yang tinggi dalam menjalankan tugas-tugasnya sebagai pendidik.

Maka dari itu, seorang guru dituntut memiliki kemampuan beradaptasi terhadap perubahan yang terjadi dan menjadikan pengalaman Covid-19 sebagai pemicu untuk bersemangat lebih inovatif untuk menghadapi pendidikan di masa yang akan datang.

“Profesi sebagai guru semakin disadari bahwa sebuah profesi yang tidak bisa digantikan, sebab guru hanya bisa dilaksanakan oleh yang memiliki profesi dan kompetensi guru itu sendiri,” ucap Sekretaris Daerah Kabupaten Buleleng, Gede Suyasa, usai acara Puncak Peringatan Hari PGRI dan Guru Nasional, di SMA Negeri Bali Mandara, Kamis (25/11/2021).

Lebih lanjut, Sekda Suyasa mengatakan dengan kolaborasi antara Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga dengan PGRI Kabupaten Buleleng telah berperan aktif dalam mendorong para guru di Kabupaten Buleleng untuk tetap beraktifitas tanpa batas walaupun terkendala pandemi Covid-19.

“Peringatan HUT PGRI yang mengusung tema Bangkit Guruku, Maju Negeriku, Indonesia Tangguh, Indonesia Tumbuh dan Bergerak dengan Hati, Pulihkan Pendidikan ini terbukti dengan komitmen untuk terus mendukung program pemerintah untuk guru dengan program sekolah penggerak dan guru penggerak yang digagas oleh Kemendikbudristek melalui PPPPTK, penjas dan BK,” ujarnya.

Lebih jauh, Suyasa berharap dengan adanya kondisi Covid-19 yang sekarang ini tidak mematahkan semangat para guru untuk terus mengabdi kepada negara, membantu mengantar para muridnya ke gerbang pintu masa depan dengan ilmu pendidikan yang bermanfaat.

Sekda Suyasa bersama para pemenang lomba dalam rangka Hari Guru dan HUT ke-76 PGRI. (foto: ist.)

“Semoga pandemi Covid-19 ini cepat teratasi, agar para guru dapat memberikan ilmu yang bermanfaat kepada generasi penerus bangsa sesuai dengan tantangan dan kesempatan yang dihadapi para guru,” harapnya.

Disamping itu, dirinya menyampaikan PGRI di Kabupaten Buleleng bisa ikut terlibat aktif dalam mendorong para guru untuk lebih kreatif di masa pandemi Covid-19, salah satunya dengan tetap melibatkan anggotanya untuk mengikuti lomba yang dilaksanakan oleh Provinsi serangkaian dengan Hari Guru dan HUT PGRI ke-76.

Maka dari itu, peran strategis guru dalam mewujudkan SDM Indonesia Unggul serta memacu kinerja dan kedisiplinan menjalankan tugas profesional sebagai basis generasi emas Indonesia Tahun 2045 dapat terwujud.

Terkait dengan laporan lomba, pada tahun 2021 Program Guru Penggerak diikuti 67 guru dari jenjang TK sampai SMA dengan 12 pengajar praktik, Program Sekolah Penggerak diikuti 22 satuan pendidikan mulai jenjang TK sampai SMA, selanjutnya untuk Program Organisasi Penggerak, Kabupaten Buleleng menerima 3 ormas penggerak yang menyasar 30 jenjang SD dan 21 jenjang SMP.

Untuk kreativitas dan inovasi Bapak Ibu Guru di Kabupaten Buleleng juga menunjukkan semangat yang tinggi. Hal ini ditunjukkan dengan adanya Bapak Ibu Guru, Pengawas Sekolah yang mendapatkan kesempatan lulus sebagai Pengajar Praktik, Fasilitator, Pelatih Ahli, Pengawas Lapangan yang mengawal implementasi Program Merdeka Belajar di Kabupaten Buleleng.

Sementara itu, dalam rangka Apresiasi Guru dan Tenaga Kependidikan Inspiratif Tahun 2021, sebanyak 2 orang Kepala Sekolah masing-masing Kepala SDN 4 Bebetin dan Kepala SMPN 4 Sukasada berhasil lolos menjadi Finalis Apresiasi Guru dan Kepala Sekolah. (rls)

Bagikan berita ini...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *