Sehat dan Negatif Swab PCR, 44 Calon Jemaah Haji Buleleng Berangkat Menuju Tanah Suci Mekkah

Sehat dan Negatif Swab PCR, 44 Calon Jemaah Haji Buleleng Berangkat Menuju Tanah Suci Mekkah

Wabup Sutjidra melepas keberangkatan 44 Calon Jemaah Haji Buleleng. (foto: ist.)

Buleleng (Penabali.com) – Wakil Bupati Buleleng I Nyoman Sutjidra melepas keberangkatan 44 orang Calon Jemaah Haji (CJH) Kabupaten Buleleng. Seluruhnya merupakan bagian dari Kloter 29 SUB Tahun 1443 H/2022. Setelah dilepas, seluruh CJH langsung berangkat menuju embarkasi Surabaya. Pelepasan CJH dilakukan di Kantor Agama Kabupaten Buleleng, Kamis (23/6/2022).

Sutjidra memaparkan, seluruh CJH Kabupaten Buleleng dinyatakan sehat untuk berangkat serta telah melakukan Swab PCR dengan hasil negatif. Ia berpesan kepada seluruh CJH untuk menjaga stamina dan kesehatannya selama menjalankan ibadah haji.

“Bapak Ibu, selalu jaga imunitas dengan cara minum air putih minimal 2 sampai 2,5 liter per hari karena kondisi Timur Tengah dan Eropa sedang ada gelombang panas. Jangan sampai dehidrasi ya, tetap sehat selama beribadah,” pesannya.

Lebih lanjut, Sutjidra mengungkapkan rasa bahagianya atas keberangkatan CJH tahun ini karena setelah dua tahun tanpa keberangkatan akibat pandemi Covid-19. Tahun 2022, akhirnya CJH bisa menunaikan ibadah haji ke Tanah Suci Mekkah. Ia juga berpesan untuk turut mendoakan kesejahteraan dan kemakmuran Kabupaten Buleleng.

“Bapak Ibu jadi tamu Allah disana. Selamat saya ucapkan. Saya titipkan untuk dapat jaga nama baik Kabupaten Buleleng. Tolong doakan juga daerah kita agar senantiasa damai dan makin sejahtera,” ungkapnya.

Ia juga berpesan agar seluruh jemaah haji menjaga komunikasi selama beribadah. Sehingga, seluruh rangkaian haji dijalankan dengan lancar, dan tidak ada yang terpisah dari rombongan.

Wabup Sutjidra bersama CJH sebelum terbang menuju embarkasi Surabaya. (foto: ist.)

“Semuanya agar berkumpul dengan baik. Semoga semuanya kembali menjadi haji yang mabrur. Kembali dengan kondisi sehat dan utuh ke Buleleng,” ucapnya.

Di sisi lain, Kepala Kantor Agama Kabupaten Buleleng I Made Subawa memaparkan seharusnya ada lebih dari 80 CJH Haji Kabupaten Buleleng yang berangkat tahun ini. Namun, kebijakan Pemerintah Arab Saudi hanya mengizinkan setengah kuota yang berangkat tahun ini.

“Karena masih dalam transisi Covid-19, kebijakan Pemerintah Arab Saudi hanya mengizinkan 50% kuota haji pada tahun ini. Karena protokol kesehatannya sangat dijaga,” paparnya.

Ditanya mengenai masa tunggu haji di Kabupaten Buleleng, Ia menjawab bahwa masa tunggu haji umumnya di Provinsi Bali saat ini mencapai 26 tahun.

“Ini terjadi karena perbandingan yang mendaftar dengan yang berangkat tidak seluruhnya. 26 tahun tersebut hanya rata-rata. Bisa saja maju ataupun mundur,” katanya. (rls)

Bagikan berita ini...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *