BI7DRR Diturunkan 25 bps, Rai Wirajaya Apresiasi Langkah BI Pulihkan Ekonomi Nasional

BI7DRR Diturunkan 25 bps, Rai Wirajaya Apresiasi Langkah BI Pulihkan Ekonomi Nasional

Foto: Anggota Komisi XI DPR RI, I Gusti Agung Rai Wirajaya.

Bank Indonesia (BI) 7 Day Reserve Repo Rate (BI7DRR) diturunkan 25 bps pada Juni 2020. Penurunan dilakukan setelah dua bulan berturut-turut BI mempertahankan suku bunga kebijakan pada April dan Mei 2020. Secara total, BI sepanjang 2020 telah menurunkan suku bunga sebanyak 75 bps.

Suku bunga diturunkan sejalan dengan upaya menjaga stabilitas perekonomian dan mendorong pemulihan ekonomi di era covid-19. Selanjutnya, ruang penurunan suku bunga masih terbuka, seiring rendahnya tekanan inflasi, terjaganya stabilitas eksternal dan perlunya mendorong pertumbuhan ekonomi.

Anggota Komisi XI DPR RI, I Gusti Agung Rai Wirajaya, mengapresiasi langkah BI dalam menjaga stabilitas perekonomian bangsa Indonesia khususnya di bidang moneter sehingga tidak terjadi kontraksi yang lebih tajam.

Menurut Rai Wirajaya, Ia sepakat memberikan kesempatan BI masuk ke pasar perdana, sebelumnya pasar sekunder. BI bisa langsung membeli ketika pemerintah mengeluarkan SBN, tidak melalui perbankan. Sehingga perputaran sistem pembayaran yang memang tugas dari BI terus berjalan dan bergerak.

“Sampai saat ini inflasi terjaga dengan baik, nilai tukar rupiah juga terjaga dengan baik karena banyak yang investasi ke dalam negeri,” kata anggota Fraksi PDI Perjuangan dapil Bali ini didampingi Kepala Perwakilan KPwBI Provinsi Bali, Trisno Nugroho disela acara PSBI (Program Sosial Bank Indonesia) penyerahan bantuan paket sembako dan sarana kesehatan di Gedung Kantor Perwakilan Bank Indonesia (KPw BI) Provinsi Bali, Rabu (24/06/2020).

Di masa pandemi covid-19, pertumbuhan ekonomi triwulan I 2020 di banyak negara menurun tajam. Diproyeksikan kontraksi ekonomi ini berlanjut sampai dengan triwulan III 2020, dan Bank Indonesia memperkirakan ekonomi global 2020 mencatat pertumbuhan negative 2,2%.

Foto: Anggota Komisi XI DPR RI, I Gusti Agung Rai Wirajaya, bersama Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Bali, Trisno Nugroho.

Pertumbuhan ekonomi nasional juga diperkirakan menurun pada triwulan II 2020. Ekspor menurun sejalan dengan kontraksi perekonomian global, sementara konsumsi rumah tangga dan investasi menurun sejalan dampak kebijakan PSBB yang mengurangi aktivitas ekonomi. Ekonomi diperkirakan akan mulai menguat pada triwulan III 2020 sejalan relaksasi PSBB sejak pertengahan Juni 2020 serta stimulus kebijakan yang ditempuh. Pertumbuhan ekonomi Indonesia diperkirakan menurun pada kisaran 0,9% – 1,9% pada 2020 dan kembali meningkat pada kisaran 5,0% – 6,0% pada 2021.

“Ketika pembahasan pemerintah dengan BI menyatukan surat utang jadi satu dalam bentuk sbn, tidak seperti dulu artinya BI mengeluarkan surat utang dalam bentuk SBI, pemerintah mengeluarkan surat utang dalam bentuk SBN, dan ini saling terintegrasi dalam bentuk Komite Stabilitas Sistem Keuangan, lebih aware sehingga moneter tidak jatuh lebih dalam, ini bergerak pelan-pelan untuk memulihkan ekonomi nasional,” jelas politisi asal Peguyangan, Denpasar ini.

Sementara itu, Trisno Nugroho mengatakan dalam merespon perlambatan ekonomi ini, Bank Indonesia menempuh bauran kebijakan yang terdiri dari enam aspek penting.

Pertama, menurunkan suku bunga kebijakan (BI7DRR). Kedua, melakukan stabilisasi dan penguatan Rupiah melalui peningkatan intensitas kebijakan intervensi baik di pasar spot, Domestic Non Deliverable Forward (DNDF), maupun pembelian SBN di pasar sekunder. Ketiga, memperluas instrument dan transaksi di pasar uang dan pasar valas.

Keempat, melakukan injeksi likuiditas (Quantitative Easing) ke pasar uang dan perbankan. Per 1 Agustus 2020, Bank Indonesia akan memberikan jasa giro sebesar 3% kepada bank yang memenuhi kewajiban GWM. Kelima, melakukan pelonggaran kebijakan makroprudensial. Keenam, menjaga kemudahan dan kelancaran sistem pembayaran baik tunai maupun non tunai untuk mendukung berbagai transaksi ekonomi dan keuangan.

“Selain bauran kebijakan tersebut, Bank Indonesia akan terus berkoordinasi dengan Pemerintah dan KSSK untuk menjaga stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan serta pemulihan ekonomi nasional,” ungkap Trisno. (red)

Bagikan berita ini...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *