Purna Tugas, 900 Personel Satgas Yonif 411 Kostrad Jalani Pemeriksaan Kesehatan

Purna Tugas, 900 Personel Satgas Yonif 411 Kostrad Jalani Pemeriksaan Kesehatan

Foto: Personel Satgas Yonif 411 Kostrad menjalani serangkaian pemeriksaan kesehatan, Selasa (16/07/2020), sebelum balik ke kesatuannya masing-masing.

Setelah purna tugas sebagai Satuan Tugas Pengamanan Perbatasan (Satgas Pamtas) RI-PNG sektor selatan Kabupaten Merauke, Prajurit Satgas Yonif MR 411/Pdw Kostrad sebelum kembali ke satuan asalnya di Kota Salatiga, melaksanakan serangkaian protokol pemeriksaan kesehatan pada hari Selasa (16/06/2020) kemarin.

Dansatgas Yonif MR 411/Pdw Kostrad Mayor Inf. Rizky Aditya, di Merauke, Papua, Rabu (17/6/2020), menyampaikan setelah selesai melaksanakan serah terima tugas penjaga perbatasan dengan Satgas Yonif 125/Simbisa, personel Satgas Pamtas Yonif MR 411/Pdw Kostrad yang saat ini telah berada di Marseling Area (MA) Kolakops Korem 174/ATW langsung menjalani serangkaian tes kesehatan.

Pemeriksaan digelar Kolakops Korem 174/ATW yang melibatkan petugas dari Denkesyah 17.04.03 Merauke, Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Merauke dan PKR (Pusat Kesehatan Reproduksi) Merauke dibantu Tim Kesehatan dari Satgas Yonif 411 Kostrad dan Satgas Yonif 406/CK.

“Pemeriksaan kesehatan yang dilaksanakan meliputi RDT Malaria, RDT HIV dan Sifilis dengan cara pengambilan sempel darah,” jelas Dansatgas.

 

Pemeriksaan kesehatan ini diikuti 900 anggota Satgas Yonif MR 411/Pdw Kostrad dan Satgas Yonif 406/CK. Tujuannya dalam rangka mencegah Surveilans Migrasi Malaria bagi personel yang akan kembali ke satuan asal yang ada di Pulau Jawa.

Mayor Rizky juga menyampaikan, sebelum nantinya personel naik ke Kapal KRI Banda Aceh juga akan dilaksanakan kembali Rapid Test covid-19 tahap dua, guna memastikan personel yang akan kembali ke satuan asalnya dalam kondisi sehat dan terbebas dari virus corona.

Sementara itu, Dokter Satgas Lettu Ckm dr. M. Akbar Andriansah mengatakan pemeriksaan kesehatan ini dilaksanakan sebagai protokol sebelum pasukan yang telah selesai bertugas di perbatasan Papua kembali ke home base.

“Jadi semua personel yang akan pulang ke Jawa diperiksa dulu supaya tidak membawa penyakit, karena di Pulau Jawa sendiri sudah eleminasi angka malarianya,” tuturnya. (red)

Bagikan berita ini...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *