SPKKL TBK Bakamla RI Evakuasi Nelayan Hilang di Perairan Pulau Durai

SPKKL TBK Bakamla RI Evakuasi Nelayan Hilang di Perairan Pulau Durai

Proses evakuasi nelayan hilang oleh Tim SAR Gabungan. (foto: ist.)

(Penabali.com) – Setelah 4 hari pencarian, Tim SAR Gabungan yang terdiri dari Stasiun Pemantauan Keamanan dan Keselamatan Laut (SPKKL) Tanjung Balai Karimun, Basarnas Karimun, Polair Karimun dan Pos TNI AL berhasil mengevakuasi korban hilang saat mencari udang di perairan Pulau Durai, Minggu (09/01/2022) kemarin.

Korban atas berinisial AR (40) berhasil dievakuasi Tim SAR Gabungan dalam kondisi sudah tidak bernyawa.

Pada hari pertama Rabu (5/1/2022), upaya pencarian menggunakan RHIB Basarnas Karimun dengan menyisir perairan Pulau Durai namun belum menemukan korban.

Pada hari kedua, Tim SAR Gabungan tetap berupaya mencari korban di atas permukaan perairan Pulau Durai dengan luas pencarian lebih jauh dari hari pertama, namun juga tetap tidak ditemukan.

Pencarian terus dilakukan di hari ketiga. Upaya Tim SAR Gabungan masih menyisir di perairan Pulau Durai namun korban belum ditemukan juga.

Pada Sabtu (8/1/2022), seorang nelayan yang ikut dalam pencarian di perairan Pulau Kas kurang lebih 3 mil dari lokasi kejadian melihat sesuatu yang mengambang. Guna memastikan, nelayan tersebut mendekati dan benar bahwa itu adalah mayat manusia berjenis kelamin laki-laki, dan dipastikan mayat tersebut adalah AR yang hilang saat mencari udang. Atas penemuan tersebut, langsung melaporkan kepada Tim SAR Gabungan untuk melaksanakan evakuasi.

Tak menunggu lama, Tim SAR Gabungan langsung meluncur ke perairan Pulau Kas untuk melakukan evakuasi. Atas dasar ciri-ciri yang diterima Tim SAR Gabungan, korban yang ditemukan benar atas nama AR yang hilang saat mencari udang. Selanjutnya, korban diserahkan kepada pihak keluarga. (rls)

Bagikan berita ini...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *