Satgas RAFI 2022 EPN Kerahkan 1.831 Armada Distribusikan BBM hingga ke Daerah 3T

Satgas RAFI 2022 EPN Kerahkan 1.831 Armada Distribusikan BBM hingga ke Daerah 3T

Elnusa Petrofin siagakan armada, sistem dan SDM unggul demi kelancaram distribusi BBM Pertamina selama Lebaran 2022. (foto: ist.)

Jakarta (Penabali.com) – PT Elnusa Petrofin (EPN) anak usaha PT Elnusa Tbk kembali ditugaskan PT Pertamina Patra Niaga, Sub Holding Commercial & Trading (C&T) PT Pertamina (Persero) untuk menjadi bagian utama dari Satuan Tugas Ramadhan dan Idul Fitri (Satgas RAFI) 2022.

Dimana tugas dan tanggung jawab Satgas ini adalah untuk menjamin ketersediaan serta kelancaran distribusi BBM Pertamina selama masa Ramadhan dan Idul Fitri tahun 2022 walaupun masih dalam suasana pandemi.

Adapun Satgas RAFI 2022 ini secara serentak dilakukan di seluruh Indonesia sejak 11 April lalu sampai 10 Mei yang akan datang.

Direktur Operasional dan Marketing Elnusa Petrofin, Nur Kholis, mengatakan pemenuhan BBM di seluruh SPBU dan pelayanan terbaik kepada masyarakat menjadi salah satu fokus dari Pertamina bersama Elnusa Petrofin selama masa satgas ini berlangsung.

Dalam pendistribusian BBM Pertamina di wilayah operasional Elnusa Petrofin seperti Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Bali, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur serta Kawasan Indonesia Timur, Elnusa Petrofin menyiapkan berbagai upaya dalam kesiapan menghadapi kebutuhan energi masyarakat Indonesia.

“Kami telah menyiapkan dan melakukan koordinasi di 78 Fuel Terminal/Integrated Terminal yang menjadi area operasional distribusi BBM Pertamina yang dikelola oleh Elnusa Petrofin,” ujar Nur Kholis.

Beberapa langkah yang juga telah dilakukan untuk mendukung dan melancarkan pendistribusian BBM terutama di masa Satgas RAFI yang kemungkinan terdapat lonjakan permintaan BBM tahun ini untuk pertama kalinya pemerintah mengijinkan masyarakat untuk mudik. Pihaknya juga telah menyiapkan Awak Mobil Tangki (AMT) pendukung yang siap sedia membackup kebutuhan ekstra dari Fuel Terminal lain yang membutuhkan.

Nur Kholis melanjutkan, sebanyak 1.831 armada dikerahkan untuk pendistribusian BBM ke seluruh Indonesia sampai daerah 3T (Tertinggal, Terdepan dan Terluar). Jumlah ini mengalami kenaikan sebesar 12,3% dibandingkan tahun lalu. Selain itu, 4.868 Awak Mobil Tangki pun telah disiapkan baik dari pengecekan kesehatan sampai kepada pemberlakuan shift guna melindungi kesehatan mereka.

Sebelum mulai bertugas, masing-masing AMT wajib menjalani Fit To Work guna memastikan kelayakan untuk bekerja. Selain itu dilakukan pengecekan dan pemeliharaan mobil tangki (MT) secara berkala.

“Kondisi armada mobil tangki dan Kesehatan para Awak Mobil Tangki (AMT) selama menjalankan pendistribusian ke SPBU juga telah disiapkan dengan lebih prima. Kami juga mengoptimalkan teknologi informasi dalam mendukung faktor keamanan dan keselamatan dalam pendistribusian BBM Pertamina,” jelas Nur Kholis. (rls)

Bagikan berita ini...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *