Maskapai Virgin Australia kembali Mengudara di Bandara Ngurah Rai, Terbang Reguler Setiap Hari

Maskapai Virgin Australia kembali Mengudara di Bandara Ngurah Rai, Terbang Reguler Setiap Hari

Maskapai Virgin Australia mendarat mulus di Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai pada Rabu (15/06/2022) malam pukul 22.50 WITA. (foto: ist.)

Badung (Penabali.com) – Setelah berhenti beroperasi selama hampir 2 tahun akibat pandemi Covid-19, maskapai Virgin Australia kembali terbang di Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Rabu (15/06/2022).

Pesawat Virgin Australia dengan nomor penerbangan VA063 mendarat dengan lancar di Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai pukul 22.50 WITA, mengangkut 155 penumpang dengan pesawat Boeing 738.

Pesawat tersebut kembali terbang menuju Sydney pada pukul 23.50 WITA mengangkut 120 penumpang. Maskapai Virgin Australia beroperasi setiap hari di Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, melayani rute penerbangan menuju Sydney, Brisbane, dan Melbourne.

Dalam seremoni inaugural flight Virgin Australia, turut dihadiri Gubernur Bali Wayan Koster, General Manager PT Angkasa Pura I Bandara I Gusti Ngurah Rai Handy Heryudhitiawan, Konsul Jenderal Australia di Bali Anthea Griffin, dan Outsourced Operation Manager Virgin Australia Garth Evans.

Beroperasinya kembali Virgin Australia disambut baik Gubernur Koster. Menurutnya, Australia merupakan salah satu negara yang memiliki pengaruh besar terhadap sektor pariwisata bagi Pulau Bali.

“Jumlah WNA tertinggi di Pulau Bali saat ini didominasi oleh warga negara Australia. Untuk itu, sangat penting menjaga konektivitas antara Pulau Bali dan Australia karena Pulau Bali sudah menjadi rumah kedua bagi warga Australia,” ujar Koster.

Senada dengan Gubernur Bali, Konsul Jenderal Australia Anthea Griffin bersyukur maskapai Virgin Australia akhirnya dapat beroperasi kembali di Pulau Bali.

“Setelah melalui masa sulit, Virgin Australia akhirnya dapat kembali di Pulau Bali atas dukungan semua pihak. Kami mengucapkan terima kasih atas sambutan yang hangat oleh masyarakat Pulau Bali terhadap kami, warga Australia,” ujarnya.

Pada bulan Mei 2022, tercatat sebanyak 48.000 WNA Australia melakukan perjalanan ke Pulau Bali. Angka tersebut menjadikan Australia sebagai penyumbang WNA tertinggi di Pulau Bali. Adapun jumlah WNA di Pulau Bali terbanyak berikutnya adalah Britannia Raya dengan 15.341 orang dan India dengan 14.932 orang.

General Manager Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Handy Heryudhitiawan, turut memberikan apresiasi atas beroperasinya Virgin Australia.

“Sebelumnya kami telah melayani dua maskapai asal Australia yaitu Jet Star Airways dan Qantas dengan rute ke berbagai kota di Australia. Dengan kembalinya Virgin Australia, diharapkan dapat semakin meningkatkan lalu lintas udara antara Australia dan Indonesia,” jelasnya.

Australia merupakan salah satu negara dengan rute internasional terbanyak di Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai. Saat ini, terdapat sembilan rute menuju Australia yang dilayani maskapai Jet Star Airways dan Qantas. Rute tersebut menuju ke enam kota besar di Australia yaitu Sydney, Melbourne, Brisbane, Darwin, Perth, dan Cairns.

“Beroperasinya kembali Virgin Australia menjadi sinyal positif bagi kebangkitan sektor pariwisata, khususnya transportasi udara. Diharapkan kembalinya Virgin Australia ini dapat memantik maskapai-maskapai lain untuk mulai beroperasi kembali, setelah sebelumnya tidak beroperasi karena terdampak pandemi,” tutup Handy. (rls)

Bagikan berita ini...

Leave a Reply

Your email address will not be published.